Dan Jamilah pun Protes

Dialog antara saya (W) dan si Jamilah(J):

J: “Say, aku mau protes…” -dengan tampang cemberut-

W: “Ada apa hunnie? sini kita ngobrol yuk…”

J: “Kamu ga adil deh, kamu udah ga sayang aku lagi ya?”

W: “Aku sayang kamu kok, maksudnya ga adil gimana?”

J: “Kamu udah ga sayang aku lagi. Buktinya, sudah sebulan lebih kamu ga pernah ngajak aku main. Biasanya tiap malam minggu atau pulang kantor kamu selalu nyempatin diri bermain denganku…”

W: -menyimak sambil terdiam-

J: “Kamu lebih perhatiin Sabariah, Rofiah dan Tuminah daripada aku. Tiap malam minggu kamu ajak Rofiah belanja, tiap hari minggu pagi kamu ajak Sabariah ke Dago Car Free Day, dan hampir tiap hari juga kamu ajak Sabariah ke kantor menemanimu…”

W: -masih terus menyimak, menahan diri untuk tidak berkomentar dulu-

J: “Apalagi si Tuminah, tiap hari selalu diajak ke kantor. Gak siang, gak malem, kamu selalu aja mantengin dia, bahkan di hari libur yang biasanya kamu ngajak aku bermain, sekarang kamu gunakan untuk mantengin dia. Siang malem sama Tuminah melulu. Kamu gak tau perasaanku. Aku cemburu, say…” -dengan suara berat dan mata mulai berkaca2-

W: -diam sejenak- “Ooo jadi itu masalahnya. Ya, aku ngerti… tapi semua itu kulakukan bukan karena aku udah ga sayang kamu lagi…”

J: “Bohong!”

W: “Eeee… dengerin aku dulu dong hunnie…”

J: -masih pasang tampang cemberut-

W: “Sebulan terakhir ini Tuminah memang lg butuh perhatian ekstra, dan dia sudah bekerja keras membantuku menyelesaikan tugas-tugas kantor yang lagi numpuk belakangan ini. Dia juga sedang kerja keras bantuin aku menghadapi ‘kamu tau siapa’, ngerti kan maksudku?”

J: “Oh, si Neng yang namanya gak boleh disebut itu ya?”

W: -mengangguk kecil-

J: “Tapi kamu juga kan butuh refreshing say, jangan kerja mulu. Ada aku di sini, selalu siap nemenin kamu, masa aku dianggurin sebulan ini…”

W: “Iya… maapin aku ya hun, aku janji deh, kalo angka-angka ajaib dan grafik2 itu udah selesai kubuat dan kusatuin di bab 4, nanti kita maen lagi deh… janji…”

J: “Bener? Ga bohong ya? Janji lho… Beliin Jamilah dvd baru ya, SoulCalibur IV keren tuh, peaaseeee…” -dengan mata berbinar2-

W: “Hmmm… klo beli dvd baru kayaknya belum deh hun, ntar aja ya klo udah beres semuanya baru aku beliin dvd baru di BEC. Tapi aku janji kok, klo angka2 ajaib dan grafik2 itu udah jadi, aku ajak kamu maen wiken ini, oke?”

J: “Hmmm…. bener ya? Beliin batere baru ya say, udah mau abis tuh…”

W: “Oke nanti pas belanja ke supermarket aku beliin”

J: “Asiiik, buruan beresin angka2 ajaib dan grafik2 itu say, abis itu kita maen lagi…”

W: “Jadi udah ga cemburu lagi nih?”

J: “Hmmm klo sama Tuminah sih udah gak, tapi aku ga suka sama si Neng yg namanya ga boleh disebut itu, kamu mesti cepet beresin dia say…”

W: “Iya… makanya sabar ya hun, semua ini kulakukan juga demi ngeberesin dia, kan? Aku sayang kamu kok, sabar ya… nanti aku ajak maen lagi, semua ada waktunya kok…”

J: -mengangguk kecil sambil tersenyum manja-

Happy ending story nih ceritanya… 🙂

Biar ga dikira kisah poligami, ini dia para pelakunya:

  1. Sabariah = Polygon MT60 abu-abu, menemaniku sejak Juni 2008
  2. Rofiah = Honda Beat putih, menemaniku sejak November 2009
  3. Jamilah = XBox360 Arcade putih, menemaniku sejak Februari 2010
  4. Tuminah = ThinkPad Edge 11″ hitam, menemaniku sejak Juli 2011
  5. si Neng yang namanya gak boleh disebut = sesuatu yang sudah merongrongku sejak Oktober 2010.
sumber gambar: sodahead.com
Iklan

12 pemikiran pada “Dan Jamilah pun Protes

  1. hahahaha….ngakak banget bacanya aq mz.
    pantesan aja jarang nongol d gtalk, pdhl mw nanya2 dtabase,
    ysudah…selamat mengerjakan ‘ si neng T’, smg berhasil n cpt slsai….amiiieeen…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s