[Senang] Diperhatikan

Kebetulan hari ini jadwal saya cukup padat dari mulai jam 9 pagi sampe jam 5 sore sebab saya harus mengajar 1 kelas, menguji 1 sesi sidang PA, menguji 3 sesi seminar PA dan ada janji bertemu dengan 3 orang mahasiswa bimbingan PA. Badan dan otak rasanya capek, tapi saya senang sekali. Saya merasa bahwa hari ini saya sedang mendapat banyak perhatian dari orang-orang sekitar saya. Maap klo tulisannya jadi agak ge er dan gak penting😆 tapi saya sedang ingin nulis yang “cerah” sedikit buat ngimbangi tulisan saya yang akhir akhir ini kesannya “mendung” melulu🙂

Diperhatikan
Episode 1

Lokasi: Kubikal orange milik pak A
Waktu: Hari ini, sekitar jam 11, setelah menguji sidang PA dan sebelum masuk kelas

-Dialog saat saya sedang meminjam pulpen milik Pak A

Pak A: “Mas Why mau nitip bungkusin makan siang gak?”
Saya: “Eh, boleh mas, nuhun ya. Btw kok tau? Yang laen juga udah banyak yg nitip ya?”
Pak A: “Nggak, belum ada yang nitip, tapi kan biasanya tiap kamis mas Why makan siangnya selalu dibungkus”

Padahal saya jarang nitip sama Pak A ini, tapi ternyata dia merhatiin jadwal dan kebiasaan saya🙂

-oOo-

Diperhatikan
Episode 2

Lokasi: Ruang Kelas
Waktu: Hari ini, sekitar jam 1 siang saat mahasiswa saya mengerjakan soal2 assessment

-dialog via SMS-

Pak A: “Mas Why makanannya udah diambilin ya?”
Saya: “Eh? belum kok. Apa diambilin sama yg lain ya?”
Pak A: “Iya. Barusan di absen makan siang mas Why udah ada yg tandatanganin. Jadi ga usah saya ambilin ya?”
Saya: -mikir sejenak- “Iya gpp mas. Nuhun ya, maap merepotkan…”

Walopun sampe sekarang bungkusan makan siang itu ga pernah nyampe ke saya dan siapa yang nandatanganin absen makan siang saya juga masih jadi misteri, saya anggap itu adalah bentuk perhatian dari si pelaku terhadap saya. Saya doain semoga dia gak sakit perut karena udah ngembat jatah makan siang saya, hihihi…

-oOo-

Diperhatikan
Episode 3

Lokasi: Kubikal merah milik ibu B
Waktu: Hari ini, sekitar jam 2 siang

Ibu B: “Engkau belum makan siang Yu?” -dengan logat Medan nya yg khas-
Saya: “Belum bu” -lanjut menceritakan tentang kejadian Episode 2-
Ibu B: “Makan lah… di kantin kan bisa”
Saya: “Iya bu nanti, saya mau ke ATM dulu, di dompet ga ada uang, sekalian mau ngambil buat bayar arisan”
Ibu B: “Ini pakai aja uangku dulu”

Wew, baik banget nih ibu, alhasil saya makan di kantin berbekal pinjaman duit dari Ibu B🙂

-oOo-

Diperhatikan
Episode 4

Lokasi: Ruang Dosen
Waktu: Hari ini, sekitar jam 4 sore

Saya baru keluar dari ruang seminar PA dan menemukan tupperware berisi beberapa potong lemper di atas meja kubikal saya. Menurut temen samping kubikal saya, itu titipan dari Ibu C buat saya sebagai ucapan terima kasih karena udah beberapa kali mengganti penguji sidang/seminar PA yang berhalangan hadir. Berhubung lapar saya langsung makan satu potong lemper dari tupperware itu lalu mengembalikan sisanya ke kubikal merah milik ibu C yang letaknya ga jauh dari kubikal merah milik ibu B (tokoh di di Episode 3).

Saya: “Bu, makasih ya lempernya…”
Ibu C: “Kok ga dihabisin sih Why? itu semuanya emang buat kamu kok…”
Saya: “Eh, beneran Bu?”
Ibu C: “Iya habisin aja…”
Ibu B: “Ibu ini.. si Wahyu yang jauh diingatnya, tetangga sendiri gak diingatnya…” –nyeletuk dengan logat Medan nya yang khas dalam rangka protes karena ga kebagian lemper-

Dan saya ga ingat apa pembelaan ibu C karena saya terlalu girang dapet banyak makanan😆

-oOo-

Diperhatikan
Episode 5

Lokasi: Kubikal biru milik saya
Waktu: Hari ini, sekitar jam 5 sore

Saya baru keluar dari ruang seminar PA dan menemukan mangkok styrofoam berisi tomyam. Setelah saya cek hape saya, ternyata setengah jam sebelumnya ada message yg masuk.

Pak D: “Bro, mau diambilin tomyam? “

Oalah, ternyata salah satu temen saya menyisihkan konsumsi arisan untuk saya. Walopun message-nya ga saya respon karena memang baru saya lihat, tapi temen saya ini tetep menyisihkan semangkok tomyam hangat buat saya. Sebenernya temen saya ini sudah sering menyisihkan makanan buat saya tapi tetep aja saya jadi makin girang sore tadi karena emang lagi laper-lapernya (ah, kapan sih saya gak laper? :oops:). Tidak lupa pula saya membalas message itu:

Saya: “Nuhun bro, sudah diterima tomyam nya :)”

-oOo-

Waaaaah… ternyata saya dikelilingi orang-orang yang sangat perhatian sama saya. Senangnya🙂

Mau ga mau saya juga jadi teringat sama prekuel-prekuel serial “Diperhatikan” sebelumnya. Ada beberapa orang yang lain yang menunjukkan perhatiannya kepada saya (walopun belum pernah seperti hari ini, dalam sehari sampe ada 4 orang sekaligus yang melakukannya, hehehe…).

Saya ingat sama Ibu E yang sudah beberapa kali bawain cemilan di dalam kantong kresek dan memberikannya sambil bilang “Why, ini buat kamu ngemil, suka ngemil kan?” Baik banget kan ibu E ini? padahal saya klo becanda sama beliau suka kelewatan, misalnya dengan nyebut beliau “sudah sepuh”😛

Saya juga ingat sama ibu F yang sering sekali ngajak saya diskusi tentang database atau tentang paper-paper yang kita review bersama (padahal jelas jelas jam terbang beliau dan skillnya di bidang database maupun review paper jauh lebih mumpuni daripada saya). Dalam tiap sesi diskusi itu si Ibu selalu dengan royal ngeluarin segala macam cemilan yang ada di laci mejanya, walaupun beliau sudah tau pasti ga akan ada yang saya sisain sedikitpun😀

Saya pun ingat sama ibu G yang pernah bawain saya sate dan spageti buatannya. “Cobain ya Why, enak deh…” begitu katanya. Memang sih ibu G ini suka masak dan sering bagi-bagi makanan. Yang membuat saya merasa ge er adalah karena tidak lama kemudian saya mendengar komplain dari temen saya yang gak kebagian sate padahal saat acara bagi-bagi sate berlangsung ybs ada di ruang dosen sedangkan saya lagi ngajar di kelas, tapi ibu G tetep keukeuh bahwa jatah sate saya ga boleh disentuh orang lain😀

Rangkaian kejadian hari ini dan ingatan saya tentang kejadian kejadian sebelunya membuat saya berpikir: selain Pak A dan Pak D yang gak masuk kategori ibu-ibu, ternyata banyak ibu-ibu di kantor yang memperhatikan saya dalam urusan makanan. Saya jadi ingat ibu saya yang selalu paling mengkhawatirkan saya dalam urusan makanan. Setiap menelpon beliau selalu menanyakan: “Nak sudah makan belum?”, “Nak, ada ji cemilanmu di rumah?” atau “Nak, jangan lupa isi kulkasmu…” dan pertanyaan-pertanyaan lain yang sejenis. Mungkin beliau khawatir anaknya kelaparan di rantau, padahal di sini anaknya kerjanya ngunyah melulu😆

Kalo dipikir-pikir, walaupun Mama saya jauh di kampung sana, tapi kasih sayang dan perhatiannya tetap sampai ke saya. Mungkin kasih sayang dan perhatiannya itu dikirimkan lewat doa, lalu entah bagaimana caranya kasih sayang dan perhatian itu menjelma diantaranya lewat orang-orang di kantor yang saya ceritakan di atas.

Duh, saya jadi ingat Mama. Begini nih klo anak ga tau diuntung, giliran ada kejadian yang men-trigger baru deh inget Mama, padahal Mama di sana selalu inget sama anaknya setiap waktu…

-pembaca dilarang protes, mau dibilang ge er juga saya ga peduli,
toh ge er nya sama Mama sendiri, hehehe-

Posted from WordPress for Android

9 thoughts on “[Senang] Diperhatikan

  1. ada beberapa komentar terbersit mas:
    1. mas terlalu kurus, disangkain males makan, makanya dibawain makanan melulu
    2. mas itu digandrungi ibu2.. brondong keren kali ya😀
    3. nasib anak kosan emang selalu didahuluin utk urusan makanan
    4. rezeki karena mengingat Allah, datang dari keadaan yg tidak disangka2..

    so, yg mana yg bener? hihihihihi

    1. 1. Bisa jadi Mut… emang lg agak kurusan sekarang. Hehehe…

      2. Waduh… brondong expired kayaknya😆

      3. Udah berhenti ngekos tapi masih diperlakukan bak anak kos. Mungkin karena belum ada yg ngurusin kali ya… hehehehe..

      4. Amiiiin… menurut saya mah ini rejeki yg datang dari Allah berkat doa mama buat anaknya🙂

  2. Jadi sadar dan inget lagi, kalo seorang ibu itu emang memberikan kasih sayang nya setiap saat, dimanapun anak nya berada, hatur nuhun pak🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s