Teppasemmu Tekkareba

Pengalaman pribadi saya di kampus dua hari yang lalu:

Dosen (D): “Oh kamu yang mau komplain nilai. Mana transkripnya?”

Mahasiswa (M): “Gak bawa pak, bapak bawa laptop kan? Kan bisa dilihat di laptop bapak…”

D: “Tadi kamu janjian sama saya jam berapa ya?”

M: “Jam satu pak, hehehe…” -mulai senyum2-

D: “Sekarang jam berapa?”

M: “Err… jam setengah tiga pak…” -cengengesan-

D: “Ya sudah, kamu tunggu satu setengah jam lagi ya, saya ambil laptop dulu…”

M: -mulai merajuk-

D: “Lho, tadi kan saya udah nunggu kamu satu setengah jam? Gantian dong. Ditunggu aja ya…” -nyelonong pergi sambil maksain senyum padahal udah emosi stadium lanjut-

Well, dosen itu adalah saya sendiri dan mahasiswa nya adalah salah satu mahasiwa saya.

Bukan pertama kalinya saya ketemu mahasiswa yang punya keperluan tapi gak mempersiapkan diri. Bukan pertama kalinya juga saya menunggu lama-lama mahasiswa yang sudah janjian dengan saya. Tapi baru kali ini saya ketemu mahasiswa yang:

  1. Punya keperluan tapi tidak mempersiapkan diri
  2. Membuat saya menunggu sangat lama
  3. GAK ADA KABAR, GAK ADA BERITA klo dia bakalan telat

Poin terakhir nya itu yang bikin saya naik pitam.

Saya bukan orang yang 100% punctual, tapi saya belum pernah bikin janji lalu membiarkan orang lain nunggu saya sampe satu setengah jam tanpa ada kabar berita. Apa susahnya kirim SMS “pak maaf saya agak telat bla bla bla…”?
Kerjaan saya bukan cuma nungguin kamu nak…

Note: Dalam bahasa bugis, teppasemmu tekkareba berarti “tanpa kabar, tanpa berita”

Iklan

12 pemikiran pada “Teppasemmu Tekkareba

    1. Halah… bilang saja klo lagunya mau dipake duet dengan si abang p*pa par**on tercinta 😆

      Enjelwati feat Abang PP = Double Gamas 😆

      -kabur-

  1. mantap nih pak Dosen, harus gitu dunk ya ma Mahasiswa, enak bener buat dosennya nunggu, ampe 1 stgh jam tanpa kabar berita pula, ckckkckk.. ampuunn deh klo diposisi itu 😀

    btw, orang Bugis juga ya??

    ups, salam kenal dari Sulawesi 🙂

    1. Ya, sesekali perlu memberi pelajaran juga 😀

      Hmmm… ayah saya orang makassar, ibu orang cirebon, jadi campur-campur lah hehehe….

      Salam kenal juga Diah 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s