Langsung Tulis atau Tunda Dulu?

Menurut saya menulis itu gak gampang. Kadang ide mengalir deras di kepala, kata-kata sepertinya bisa dengan mudah disusun dan menghasilkan kalimat yang runut dan jelas. Kadang lho ya, lebih sering nya sih otak terasa butek, menyusun kata-kata jadi sulit. Kalopun dipaksakan jadinya malah ngatjo, gak runut atau gak enak dibaca.

Masalahnya, mood dan ide nulis ini kadang hadir di saat yang kurang tepat, misalnya sedang sibuk mengerjakan hal lain yang tidak bisa ditunda atau sedang di perjalanan jadi gak mungkin bisa dituliskan dengan segera. Suatu waktu pernah saya punya ide menulis pada saat saya sedang mengendarai sepeda motor, tapi pas sampe di rumah sepertinya ide itu sudah menguap entah ke mana 😆

Repot juga ya? kalo langsung ditulis, situasi tidak memungkinkan, tapi kalo gak langsung ditulis, ide itu bisa hilang dan belum tentu bisa balik lagi 😀

Kesimpulan sementaranya sih, kalo ada ide, sebaiknya langsung dituangkan dalam bentuk tulisan sebelum idenya keburu menguap tak bersisa. Tapi hal ini gak selalu benar juga lho. Kadang ide justru mengalir deras saat kita sedang marah (mungkin terlalu semangat ingin curcol sambil maki-maki orang yg bikin kesel), tapi kalau benar-benar langsung dituangkan dalam bentuk tulisan, kemungkinan nanti malah efeknya jadi tidak bagus. Sama halnya dengan ucapan yang meluncur dari mulut kita saat kita sedang kesal, lebih sering berakhir sebagai sebuah penyesalan karena terlanjur melukai perasaan orang lain.

Jadi menulis dan bicara itu sama saja, butuh mikir dulu 🙂

sumber gambar http://writingforward.com
Iklan

7 pemikiran pada “Langsung Tulis atau Tunda Dulu?

  1. iya setuju bgt mas, seringnya pengen banget nulis pas jam2 kerja. tapi g mungkin langsung di eksekusi
    biasanya lagi mo curcol 😛
    klu kayak gitu aku bikin kata2 kuncinya dulu, misal : marah, telat jam 9, rapat dst
    biar begitu dibaca langsung keinget heheh..
    begitu ada waktu baru deh disusun lagi kalimatnya, tapi agak susah klu idenya narasi fiksi 😛

    1. kalo langsung dieksekusi biasanya malah tulisannya terlalu pedes, out of control, kadang2 mendingan diendapin dulu sih. Aku sering pengen nulis tapi ga jadi, keburu ilang keselnya 😆

  2. hahaha setuju banget!!!
    kalo di tunda tuh kadang2 tulisannya jadi ga dapet klimaks nya pak..jadi datar aja gitu gara2 lupa mau kasih bumbu2 apa hahah

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s