Curhat Seorang Kontraktor Pembangunan Candi

Mungkin banyak di antara kita yang sudah pernah mendengar kisah Roro Jonggrang yang minta dibuatkan 1000 candi dalam semalam sebagai syarat agar Bandung Bondowoso boleh menikahinya. Saat itu dengan kesaktiannya Bandung Bondowoso mengerahkan pasukan jin, dedemit dan lelembut untuk membangun 1000 candi demi memenuhi permintaan Roro Jonggrang. Dalam hal ini, Bandung Bondowoso bisa diibaratkan sebagai kontraktor pembangunan candi, sedangkan Roro Jonggrang adalah kliennya.

Kisah Roro Jonggrang juga bisa saja terjadi di dunia modern sekarang ini, tentunya yang dipesan bukan candi yang terbuat dari batu, tapi dalam bentuk lain (mungkin dalam bentuk digital? he3). Berikut ini adalah dialog fiktif dalam hati seorang kontraktor pembangunan candi  modern yg masih abal-abal alias amatiran (konflik batin nih ceritanya…)

Curhat: Hwaaaaa… gw kebanjiran order bikin candi! stress! mana deadline nya berjamaah pula… T.T

Komentar: Besok2 kalo lo sepi order jangan ngemis2 minta order ya…

Curhat: Gara2 sibuk ngelayanin orderan bikin candi dari klien, rumah gw sendiri terbengkalai pembangunannya… T.T

Komentar: Yeee, itu mah lo nya aja yang bego, ga bisa  bagi waktu dan ngatur prioritas…

Curhat: Kejam nih klien, awalnya pesen candi prambanan deadline besok pagi, eh tengah malem mendadak requestnya berubah jadi pesen candi borobudur, udah gitu menjelang subuh berubah lagi jadi pesen candi mendut, maunya apa sih? padahal deadline tetep aja besok pagi, kejaaaaam!

Komentar: Kalo gitu lo bikinin aja candi muara takus, kreatif dikit napa?

Curhat: “Tega bener nih klien, candi pesenannya udah jadi, eh gw gak dibayar… padahal gw kan mesti ngasih THR ke jin-jin piaraan gw… T.T”

Komentar: Wah yang ini klien yang zolim namanya. Sabar…ntar juga dibayar di akherat, dalam jumlah yang jauh lebih besar dan dalam bentuk yg lo lebih butuhkan saat itu.

Curhat: Wuedan! ada klien yg minta dibikinin candi, deadline besok pagi, tapi pas gw tanya bentuk n spesifikasi candinya gimana, dia bilang gak tau, katanya ntar menjelang subuh baru dia bisa putusin mau candi yg kek gimana, ckckckc…

Komentar: Itu mah udah resiko lo jadi kontraktor, kalo gak suka, ya berhenti aja, masih banyak kok orang laen yang pengen ngisi posisi lo sekarang…

Dialog ini murni fiktif belaka, terinspirasi dari jeritan hati yang terdalam😉 Adapun istilah “candi” di sini kupinjam dari seorang rekan seperjuangan yang akan menuntut minta royalti kalo istilahnya digunakan tanpa menyebut sumbernya😉

Pesan moral dari dialog di atas:

  1. Syukurilah apa yang ada dan nikmatilah proses yang sedang dijalani, sangat banyak orang lain di luar sana yang mendambakan apa yang sudah anda miliki dan apa yang sedang anda jalani saat ini.
  2. Pandai-pandailah membagi waktu dan mengatur prioritas, jangan pernah menjadikan suatu kewajiban anda sebagai kambing hitam atas tidak tunainya sebuah kewajiban anda yag lain. Do not bite more than you can chew!
  3. Jika memberi instruksi, berilah instruksi yang jelas dan konsisten lalu tunaikanlah hak orang lain yang menjadi kewajiban anda sebagaimana anda menuntut kewajiban mereka  yang menjadi hak anda (poin ini adalah pesan khusus dari Asosiasi Kontraktor Pembangunan Candi kepada para klien yang terhormat)

Kesimpulan akhirnya: “Malang nian nasipmu wahai kontraktor pembangunan candi… ” he3😀

19 thoughts on “Curhat Seorang Kontraktor Pembangunan Candi

    1. Curhatnya gak spesifik mengenai orang tertentu kok, jadi emang ga perlu nulis nama, he3

      Yang diliat jangan cuma curhatnya da, liatlah pesan moralnya, sebenernya itu yg lebih penting (ini pesan buat diriku sendiri juga kok…)

  1. oo tenang aja Pak, tagihan royalti akan dikirim setelah semua konstruksi candinya selesai🙂, jadi silahkan disiapin dulu aja biayanya , biar gampang ntar transaksinya😀

    *senang berbisnis dg anda😀

    1. Lho? kok jadi ipit?

      Bukannya mba Roris? tapi mba Roris termasuk klien favorit saya, soalnya spesifikasi candinya jelas dan bayarannya juga jelas (walopun rada telat dikit tp gapapa…) he3😀

      ayo mba, kapan nih order candi lagi?

    2. Mba Oris .. saya bukan client yang order candi ke Pak Why, tapi saya pesaing / kompetitornya dalam menerima order candi. Dulu mungkin lebih banyakan saya, tapi sepertinya kalau sekarang sptnya jumlah ordernya bersaing ..😀

    3. Pit, aku baru dikasi tau mba Roris, selasa depan kita ada order dari mba Roris, join order bikin candi, jadwalnya udah keluar tuh, hahahaha…

      Makasi mba Roris, kalo order candi yg kayak gini saya suka mba😀

  2. ckk….ckk….

    komentator : nih skrg bikin candi baru lagi…deadline kaya biasa…

    curhat : ups!maaf,saya sudah bergelar Mpu Candi Jelas Waktu & Spesifikasi…silahkan cari pembuat candi yg lain…

    komentator : lho???kok gitu…kmrn2 kamu mau2 aja kan,walopun ga jelas,mendadak&ga manusiawi….kenapa skrg berani membangkang?

    curhat : sembari saya diperbudak oleh poemesanan candi2 yang brutal itu,saya ketemu teman sesama pembuat candi,dia cerita banyak…akhirnya saya tau kalo yg bsia saya kendalikan bukan si pemesan candi untuk jadi lebih jelas,mudah&teratur sesuai kemauan saya…tapi yg bisa saya kendalikan adalah diri saya sendiri,makanya mending saya nyambi naik pangkat,biar pangsa pasar saya yang berubah…

    komentator : maksudnya skrg kamu merasa lebih dibanding yg dulu nih?

    curhat : pasti dong…kan saya sudah punya sertifikat&gelar baru “Mpu Candi Jelas Waktu & Spesifikasi”….

    komentator : lalu,efeknya buat saya apa?

    curhat : kalau situ merasa berpengalaman&ahli di bidang per-Candi-an,harusnya tau dong….

    komentator : *tersindir| iya..iya..ya udah,tapi kamu gimana caranya bisa berubah gitu?

    curhat : ya seperti yg saya bilang tadi,tmn saya ada yg senasib,tapi dia berpikir untuk maju dulu lalu melihat apa reaksi kalian,dan hasilnya adalah harga dia naik,respect dia naik,dsb…makanya aku juga ngerjain itu sembari ngerjain candi2 kalian…kalo ngga,selama2nya aku kalian perbudak jadi mpu candi dadakan,ga jelas&gratisan….

    komentator : lho…katanya gpp,dibayar di akhirat dengan bentuk yg lebih kamu butuhkan saat itu…giman sih ga konsisten!huuuu…

    curhat : oh iya,itu juga…saya yakin kalau bayaran itu akan saya dapat dari keikhlasan…tapi saya pernah dengar orang bilang gini “carilah harta seakan-akan kamu akan hidup selamanya,dan carilah amal seakan-akan kamu akan mati besok”…jadi ya keikhlasan saya untuk yg kedua,dan untuk yg pertama saya tetap minta bayaran berupa materi,uang tentunya…karena ucapan terima kasih&simpati&senyum manis anda ga bisa buat bayar bensin,listrik,dan pulsa yg saya gunakan sehari-hari.

    komentator : heu…-____-“| ya udah..ya udah…iya mulai skrg saya akan pesan candi yg jelas harga,spesifikasi,dan deadline ke kamu….tapi ga janji ke yg laen…hohoho

    curhat : bagus…lha??kenapa ke yg lain ngga gitu?

    komentator : ya iya lah!kan mereka belum naik kasta,masih terpukau oleh aslan akhirat tadi,dan masih mudah untuk didesak…kalau kamu kan sudah naik kasta,nambah gelar pembuat candi baru,dan bisa berpikir jernih skrg…

    curhat : oh….*angguk2

    komentator : tapi kamu janji ya,jgn bilang2 ke yg lain,biar mereka ttp seperti ini saja,kami butuh tenaga banyak soalnya…untuk teman kamu itu juga kasihtau supaya pergi jauh2 biar dia ga menghasut yg lain untuk naik kasta kaya kamu,bisa berbahaya untuk keuangan kami…

    curhat : wah…ga janji ya,karena saya seperti teman saya,saya ga suka maju sendiri,saya senang melihat orang lain senang,dll..

    komentator : *berpikir keras

    curhat : udah ah,saya sibuk…ada candi lain yg jelas harga,speseifikasi&deadline yang harus saya kerjakan…dagg…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s