Telat Sahur Perdana 1431 H

menu sahur hari ini

Ramadhan 1431 H, hari ke-14. Seperti biasa alarm SE W880i ku melantunkan lagu Deep Waters nya Incognito jam 02.50 AM dan sebelum sempat masuk mode snooze, si alarm sudah berhasil kumatiin.

Setelah sempat ke kamar mandi untuk pipis, masih sambil mengumpulkan nyawa aku langsung ke dapur, cuci beras dan masak nasi pake rais kuker (baca:rice cooker) seperti biasa. Setelah itu melirik kulkas dan berpikir “hmmm… ada fillet ayam dan tahu, tinggal digoreng pake tepung instan jadi deh lauk sahur, tapi ntar aja ah, setelah nasi mateng baru mau kugoreng biar enak makannya anget-anget…”

Nah, langkah berikutnya adalah langkah yg fatal: melirik jam dinding di ruang makan dan berpikir

“hooo, baru jam 3 lewat 5 menit, masih ada setengah jam buat bobo lagi, sambil nunggu nasi nya mateng…”

dengan pede nya aku pun langsung balik ke kamar, sejenak memandang bantar dan kasur yang sudah memangil2 dengan mesra, sekilas berpikir “ntar bisa bangun setengah jam lagi gak ya?” tapi akhirnya luluh juga dan membulatkan tekad untuk tidur lagi setelah mendengar guling yang merengek-rengek minta dipeluk dengan manja 😉

Tanpa pikir panjang lagi, hop! tubuh berpindah ke kasur, guling berpindah ke pelukan dan aku pun terlelap tanpa kesulitan yang berarti, wkwkwkw…

Beberapa saat kemudian….

Benar saja, tanpa bunyi weker aku pun terbangun lagi, tapi pas melirik jam tangan di samping t4 tidur langsung rada was-was, “lho itu jarumnya kok kayak nunjuk setengah lima yaaaa?” Karena kurang yakin sama si jam tangan (maap ya mex…) akhirnya aku lirik si henpon dan ow ow ternyata benar adanya, jam 04.24 AM.

Otak langsung berpikir cepat “hooo bentar lagi subuh nih, sahur pake apa ya?”. Lompat dari kasur, langsung menuju dapur, sempat buka kulkas dan sukses memperhitungkan ga ada satu jenispun makanan di sana yang bisa disantap dalam waktu 5 menit tanpa keselek.

Mengingat sejak buka puasa sampe bangun tidur tadi belum cukup minum 8 gelas air dan menimbang kebutuhan cairan tubuh minimal agar tidak dehidrasi adalah 2 liter per hari, akhirnya pilihan jatuh ke isi dispenser (milih menu sahur udah kayak mo bikin undang2 aja pake mengingat dan menimbang segala, wkwkwk). Benar saja, setelah nyruput 3 gelas air putih dan mengabaikan rasa kembung di perut, azan shubuh pun terdengar dengan jelas.

Sukses telat sahur perdana ramadhan tahun ini…

Cukup sekali aku merasa kegagalan cinta…

Takkan terulang kedua kali di dalam hidupku…

Hooooo ya nasib ya nasib, mengapa begini…

Baru pertama bercinta sudah menderita…

Yaelah malah nyanyi lagu dangdut…

Iklan

10 pemikiran pada “Telat Sahur Perdana 1431 H

    1. hooo gapapa da, itung2 diet, hahahaha…
      tengah malam tadi soalnya tiba2 ngidam mie goreng,
      jadi ya itung2 kompensasinya lah, he3…

  1. lho ???
    jadi nasinya ga dimakan pak ?
    kalo aku jadi bapak aku makan nasinya ga pake lauk sebanyak 3 sendok aja dan mnum air putih.
    kan tubuh butuh karbohidrat.
    🙂

    1. tenang, nasinya disimpen buat buka nanti, mau dibikin nasi goreng aja, hehehe…

      waduh klo untuk kasus tadi pagi seandainya saya pilih makan nasi 3 sendok mungkin ga akan sempat minum aer tuh, hahahaha… 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s