Ramadhan yang Berkesan dari Tahun ke Tahun

desain-Ramadhan-03.jpg

Sebenernya posting kali ini cenderung ga penting sih, he3… begitu memasuki Ramadhan tahun ini, otomatis aku teringat Ramadhan-Ramadhan yang telah lewat di tahun-tahun yang lalu dan beberapa kejadian yang bisa dibilang berkesan di sana. Ini dia beberapa di antaranya:

  1. Ramadhan 1413 H / Februari 1993
  2. Waktu itu aku masih kelas 3 SD tapi sudah puasa sehari penuh, malah tahun inilah sebenernya untuk pertama kalinya aku puasa sehari penuh selama sebulan penuh juga (tahun2 sebelumnya hanya setengah hari dan bolong-bolong, hehehe…) .

    Hari pertama puasa (23 Februari 1993) bertepatan dengan ulangtahunku yang ke-8, tapi bukan hanya itu yg berkesan, hari itu juga aku menjalankan puasa di rumah bersalin, hehehe…

    Kok bisa? iya, sebab waktu itu aku nemenin salah satu om ku yg lagi nunggu kelahiran putri pertamanya. Tanteku sudah mules2 sejak tanggal 23 dan aku juga berharap sepupuku bakalan lahir di hari itu (biar ada kembaran hari ultah) tapi ternyata dia baru lahir keesokan harinya tanggal 24 Februari (pinter juga nih sepupuku, lebih milih kembaran hari ultah sama Nicholas Saputra ketimbang sama sepupunya yg sebenernya gak kalah ganteng ini, wkwkwk…).

    Aku masih inget dua hari di rumah bersalin, hanya berdua sama om ku, nungguin si tante, ngeliatin om ku yang cemas, sahur bareng om ku dengan hanya sepotong roti sobek YANG DIBAGI DUA, hahahaha… bener2 berkesan🙂

  3. Ramadhan 1418 H / Januari 1998
  4. Nah klo yg ini kejadiannya pas kelas 2 SMP, waktu itu aku ikut lomba pidato di sekolah sebagai bagian dari kegiatan sekolah di bulan Ramadhan, mewakili kelas B2, dan sukses jadi juara harapan 3 putra, hahaha… udah bagus tuh, dari 27 kelas yg ikutan, saingan ama senior pulak, wkwkw…

    Tapi, bukan itu kesan utamanya. Kesan utamanya terletak pada si juara harapan 3 putri yg cantik, kalem dan berambut ikal, yg selain kebetulan sama2 peringkatnya denganku, kebetulan sama-sama mewakili kelas B2, dan… hehehe… cinta monyet ku jaman SMP dulu… hihihi…

    Untuk pertama kalinya aku berani ngomong ke cewek klo aku suka dia, dan ternyata berbalas, hahaha… seneng banget, ini juga ga lepas dari usaha temen2 sekelas yg mencium gelagat ga beres antara kita trus sibuk nyomblangin, ckckckc… sampe2 tiap kelas B2 jadi pelaksana upacara, aku otomatis ditunjuk jadi pembaca janji siswa dan dia jadi pembaca doa, tujuannya tidak lain dan tidak bukan yaitu biar kita berdiri berdampingan di depan temen2 yg ga jadi petugas upacara, so mereka bisa puas liat tampang tersapu malu kami berdua, wkwkwkw… Sekarang kami masih berteman baik dan suka ketawa sendiri klo inget kejadian memalukan di masa lampau, hehehe…

  5. Ramadhan 1421 H / November 2000
  6. Tadi jaman SMP, nah klo yang ini jaman SMU, kelas 2 juga. Dulu bertepatan dengan 5 hari pertama di bulan Ramadhan, sekolah ngadain kegiatan LDKI, dan aku ditunjuk jadi panitia, seksi humas…

    Lagi-lagi kesan utamanya bukan di kegiatan LDKI nya, tapi di seorang rekan sesama panitia, anak kelas tetangga, seksi dokumentasi yang cantik, lembut dan pinter ngaji, hehehe… jangan ditanya dan apa lagi, sudah jelas kan? Yup tebakan anda benar🙂

    Si rekan panitia (identitas disamarkan) ini selalu nangkring di dekatku di pojok belakang aula (atau lebih tepatnya aku secara gak nyadar selalu nyari t4 deket dia, he3..). Di waktu senggang, kami para panitia suka pada ngaji di belakang, dan aku perhatiin diantara panitia2 cewek yg laen, bacaannya yang paling bagus (ato mungkin pengaruh parasnya yg paling cantik menurutku waktu itu, he3). Entah kenapa dulu bareng dia aku bisa baca satu juz sehari untuk pertama kalinya, bayangkan sodara2… udah setua itu, ckckckc…

    Terlepas dari perasaanku yg ternyata tak berbalas -hix3, nangis bombay- tapi satu hal yang pasti, tahun itu adalah tahun pertama aku bisa khatam baca quran 30 juz selama sebulan, diawali 5 hari dan 5 juz bersamanya, aku jadi tersadar “eh, ternyata bisa juga aku baca satu juz sehari” padahal tadinya terdengar sangat berat buatku untuk bisa khatam 30 juz dalam sebulan. Sayang sekali sampe tahun ini aku belum pernah memecahkan rekor alias belum pernah bisa tamat lebih dari satu kali dalam sebulan ramadhan. Mungkin perlu dikasi contoh dan motivasi dulu kali yak? ada yg berminat ngasi contoh? wkwkwk….

  7. Ramadhan 1423 H / November 2002
  8. Tahun pertama kuliah, tahun pertama merantau di Bandung. Walopun sejak SD udah terbiasa tinggal jauh dari ortu (mama papa di makassar, aku di cirebon sama om dan kakek) tapi tetep ini adalah pengalaman yang tak terlupakan.

    Bangun sahur bareng temen-temen kosan, nyari menu sahur dan menu buka, dengan budget yang minimalis (maklum jaman perjuangan kesejahteraan rakyat) bener2 tak terlupakan, bener2 rindu masakan mama, rindu keluarga di rumah, sampe2 tembok kosan dulu dicoret2 ala narapidana menghitung hari, bedanya aku menghitung hari mudik ke makassar, maapin aku yak bapak kos, hehehe…

    Tahun itu juga mudik beramai-ramai (26 orang anak UKM Sulawesi STT Telkom dari berbagai angkatan dan jurusan) naik kapal laut kelas ekonomi. Masya Allah, bener2 perjuangan; mulai dari kereta penuh sesak menuju surabaya (sampe ada yg tidur di lorong dan deket toilet), diikuti 2 hari 1 malam di kapal kelas ekonomi, penuh sesak sampe gak dapet tempat (alhasil tidur di bangku2 kafe dan di tikungan tangga, nge-gembel total…), menu makanan gak enak, gak ada hiburan, kamar mandi yg sama sekali gak layak pake, daaaaaaaannnn… ternyata kondisi itu disebabkan puluhan penumpang gelap yang terbukti ditahan di karena tidak memiliki tiket, ckckckc….  bener2 terzolimi mode on, hehehe…

  9. Ramadhan 1428 H / September 2007
  10. Hari pertama ramadhan, 13 September 2007 bada ashar, adalah hari aku sidang tugas akhir S1, dan alhamdulillah, sidang berjalan sangat lancar dan berhasil lulus dengan sangat-sangat memuaskan sekali🙂

    Selain itu, tahun ini (2007) adalah satu-satunya tahun ganjil di mana aku merayakan lebaran di makassar, sejak kuliah di bandung biasanya tahun ganjil lebaran di cirebon (bersama kakek dan om) sedangkan tahun genap baru lebaran di makassar bersama mama papa dan adik2. Aturan ini sengaja kulanggar, boleh lah hitung2 hadiah kelulusan S1🙂

  11. Ramadhan 1429 H / September 2008
  12. Ramadhan pertama setelah lulus S1, lebaran pertama punya penghasilan sendiri walopun masih alakadarnya. Yang paling berkesan adalah untuk pertama kalinya ngerasain dapat THR dari kantor, pertama kalinya ngerasain ramadhan setelah lepas dari kiriman bulanan orangtua, dan alhamdulillah pertama kalinya bisa ngasi “jajan” adik2 alakadarnya di hari lebaran🙂

    Uniknya lagi, sebelum masuk ramadhan memang sudah jadi kebiasaanku tiap hari kerja bolak balik dari kosan di dayeuhkolot ke kantor PT Telpon di jl japati dengan naik sepeda (kurang lebih 2 x 12 km per hari). Judulnya sih ngirit ongkos angkot dan demi kesehatan (detailnya baca di potingan ini). Ajaibnya… kebiasaan bersepeda itu masih tetap kulakukan sebulan penuh selama ramadhan, dalam kondisi puasa, hehehe… ternyata kuat juga, plus bebas macet soalnya bisa nyelip2 dan naik trotoar :p

  13. Ramadhan 1430 H / Agustus 2009
  14. Pengalaman tak terlupakan di ramadhan tahun lalu adalah: pas hari pertama puasa, kehilangan travel bag di bandara soekarno hatta, jakarta. Waktu itu baru turun dari penerbangan makassar-jakarta dengan kondisi sangat-sangat lelah, maklum sehari sebelumnya juga baru tiba dari penerbangan panjang (8 jam di pesawat, fuih…), setelah istirahat di makassar semalam, besoknya memang sengaja dipaksakan segera pulang ke bandung supaya bisa mengejar kegiatan di kampus gajah duduk (udah mulai kuliah s2)

    Alhasil, aku jadi kurang hati2 dan kewaspadaan berkurang. Si travel bag yang baru unload dari bagasi hilang saat kutinggal pipis ke toilet (padahal sebentar banget di toilet). Lenyaplah sebagian besar baju2ku yg memang limited edition. Setelah berurusan dengan pihak keamanan bandara dan ga ada harapan ketemu lagi, aku terpaksa melanjutkan perjalan ke bandung dengan pasrah.

    Subhanallah, waktu itu yg hilang hanya travel bag (isinya semua barang2 dan baju2ku). Adapun tas gendong berisi laptop, akta kelahiran dan paspor aman karena kubawa ke toilet. Nah yg ajaib, si kardus berisi oleh2 untuk temen2 di bandung dan titipan mama untuk keluarga di cirebon aman tentram gak digondol maling. Kesimpulannya: mungkin aku perlu memperbanyak sedekah dan beli baju baru, sebuah pelajaran berharga buatku🙂

Intinya… hadirnya ramadhan tahun ini mengingatkanku pada banyak hal yg terjadi di ramadhan2 tahun sebelumnya. Kira2 tahun ini akan ada apa lagi ya? pelajaran berharga kah? rekor baru kah? atau kehadiran seseorang untuk mengisi hati dan hari ku mungkin? Hehehe… ngarep.com

Apapun yg Allah siapkan untuk kita di Ramadhan tahun ini, mari kira syukuri kehadirannya, mari kita manfaatkan dengan sebaik-baiknya dan kita ambil hikmah yg sebanyak2nya dari tiap apapun yg terjadi di dalamnya. Semoga Allah meridhoi, amiiin…

6 thoughts on “Ramadhan yang Berkesan dari Tahun ke Tahun

  1. varsi saya nih ya pak.🙂
    1. Ramadhan 1413 H / Februari 1993
    baru umur 3 tahun, ga sanggup kalo harus puasa🙂

    2. Ramadhan 1418 H / Januari 1998
    udah kelas 3 sd, tapi bneran lupa udah puasa penuh blm ya ???

    3. Ramadhan 1421 H / November 2000
    kalo ini so pasti udah puasa penuh dong

    4.Ramadhan 1423 H / November 2002
    kalo yang ini kayaknya ga ada yg berkesan pak.

    5.Ramadhan 1428 H / September 2007
    yang ini sama kayak poin no.4

    6.Ramadhan 1429 H / September 2008
    pertama kali ke bandung, pertama kali ga puasa bareng orangtua😦

    7.Ramadhan 1430 H / Agustus 2009
    ramadhan yang ini ga lebarang bareng orang tua😦

    setelah dilihat lagi, ramadhan saya sama sekali gak berkesan ya🙂
    bapak beruntung punya kenangan di setiap ramadhan
    congrats.🙂

  2. hehehe… saya beruntung punya pengalaman yg meninggalkan kesan… mungkin km juga punya banyak pengalaman, tapi kurang meninggalkan kesan aja jadi terlupakan.

    lagian wajar klo saya banyak punya kenangan, kan saya lebih tua, duh jadi inget umur… hahahaha…

  3. alo mas.. still remember me?
    nggak nyangka masi naek sepeda ke telkom pas bulan puasa.. ckckckck, hebatt sekalee.. (hal yg paling mengherankan yg pernah saya dengar sewaktu pertama kali kenalan sama mas di telkom)

    kalo saya sih, dulu sewaktu di Aceh, Ramadhan terasa lebih kusyuk.. Dimana2 banyak tempat untuk belajar agama dan tadarus Al-quran. Utk khatam Alqur’an, karena cewek pasti ga bisa puasa sebulan penuh, jadinya saya mulai ngaji seminggu sebelom Ramadhan supaya pas Idul Fitri juga pas khatam..

    oke deh, met puasa ya🙂

    1. hohoho… tenang Mut, aku belum lupa kok sama anak PKL yg duduk di mejaku depan Bu Tennie… sementara aku bebas berkelana ikut Pak Fopo rapat sana sini, he3…

      hihihi… sebenernya gak terlalu mengherankan klo sepedahan nya dianggap sebagai ngabuburit (buset, ngabuburit 24 km sehari, wkwkw…) tapi daripada ngangkot yg udah bayar, macet, lama, kayaknya mendingan naik sepeda deh😀

      aku baru tau trik nya cewek tadarus seminggu sebelum Ramadhan, he3. Met puasa juga ya Mut, mohon maaf lahir batin ya…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s