SMS dari Mahasiswa

SMS mahasiswa belakangan memang semakin aneh, dan kalo udah aneh gini palingan cuma bisa dikomentari dalam hati sambil geleng2, ngelus dada atau berdecak heran, lihat saja contohnya:

MHS: “Pak, bapak ada di mana sekarang? Hari ini ke kampus gak pak?”

Komentar saya: “ini siapa nak? kelas mana? ada perlu apa dengan saya?” paling males rasanya jawab sms dari slonong-boy dan slonong-girl macam gini, saya memang gak perlu basa basi dan preambule bak UUD 45, tapi minimal sebut identitas dan keperluannya lah…

—–

MHS: “Assalamu’alaikum bapak dosen yg terhormat dan terCinta… (gombal kronis) bla bla bla…”

Komentar saya: hmmm yang kayak gini mah udah ga usah dibaca lagi kelanjutannya, pendahuluannya udah bikin illfeel, saya mungkin emang tipe cowok aneh yg seneng digombalin, tapi bukan oleh mahasiswa/mahasiswi saya. Kalo mau ngegombalin, lulus dulu dari kuliah saya! profesional dong…

—–

MHS: “Pak, saya ingin tanya kalo notasi crow’s foot di courseware ada di halaman berapa? jelasin donk pak, dikiiiit aja…”

Komentar saya: “Ya ampun nak, yang kayak gini mah gak mungkin dijelasin via sms, bisa habis pulsa dan kram jempol saya… lagian itu courseware udah tipis gitu apa susahnya dibuka dan dibaca sendiri ??? arrrrrrghhhh…!!!”

—–

MHS: “Pak saya … dari kelas … Boleh minta slide kuliah gak pak? Kirimin via gmail aja ya pak, kita butuh buat belajar, makasih…”

Komentar saya: “Dibanding teman2mu yang lain, kamu lebih sopan karena udah sebut identitas, tapi andai saja kamu sms saya tidak di malam hari sebelum ujian, mungkin tanggapan saya lebih positif, memangnya kemaren selama saya ngajar di kelas gak pernah kepikiran untuk copy slide? memangnya gak ada temen2 sekelasmu yg lebih bisa kamu ganggu kedamaian istirahat malamnya? besok udah ujian kok baru minta sekarang? malam-malam di luar jam kerja pula…”

—–

MHS: ass… Pak wAhyu mO tny nicH Bpk ngjar kLaz ap sLaen …. ? Truz hri ap n jm rPa pak?

Komentar saya: “Tulisanmu alay nian nak, pusing saya bacanya… emang sih umur kita gak jauh beda dan saya senang klo kita bisa akrab seperti teman tapi mbok ya ga usah sampe segitunya kaleeeapa susahnya ngetik sms dengan bahasa yang lebih formal dan alay-less ??? gini2 saya dosenmu nak…”

—–

MHS: “Kak why, sy … kelas … maw tnya. snen besog kita masi ada kuliyah pa gk?”

Reaksi saya: NGAKAK karena selain tulisannya yg lumayan alay, pertanyaan ini juga diajukan pada hari sabtu dimana senin besoknya dijadwalkan ujian tengah semester, apa mahasiswa ajaib yang satu ini gak pernah kuliah ya? sampe2 gak tau jadwal ujian ???

—–

Begitulah adanya, dikutip dari penggalan2 sms yang bener2 masuk ke inbox saya belakangan ini, kadang bikin dongkol, kadang lucu juga.

Seingat saya, jaman saya dan teman-teman kuliah D3 dulu, menghubungi dosen via sms adalah sesuatu yang ‘sakral‘ kalo gak mau dibilang ‘keramat‘, palagi klo dosennya memang terkenal ‘angker‘. Dulu sebisa mungkin ketemu langsung dengan dosennya, kalaupun terpaksa harus menghubungi via sms atau telepon, pasti diutarakan dengan bahasa yang sopan tapi efisien, kata2 yang disusun rapi (plus readproof dulu klo via sms), dilengkapi identitas yang jelas (kalo perlu sampe nim dan judul TA juga disebutkan klo mau bimbingan) dan pastinya hanya untuk keperluan darurat.

Tanggal 2 Mei kmaren bangsa kita memperingati Hari Pendidikan Nasional yang bertepatan juga dengan World’s Laughter Day. Nah, kalo para peserta didik saja sudah tidak memiliki attitude yang baik terhadap para pendidik mereka, apa jadinya?

Bukankah pendidikan bukan cuma pengen bikin orang jadi pinter? Bukankah pendidikan juga bertujuan membuat kita menjadi kaum yang  ‘terpelajar’ alias ‘ber-attitude‘ alias ‘tahu sopan santun’, (whatever you call it) ? Kalo begini kondisinya, jangan2 pendidikan di negeri kita malah jadi bahan tertawaan dunia internasional. Naudzubillah…

Note: ternyata saya tidak sendirian, silahkan baca hasil survey saya tentang etika menghubungi dosen.

40 thoughts on “SMS dari Mahasiswa

  1. Syukurlah di inbox ku tidak ada berisi sms-sms spt itu, jadi tidak perlu energi tambahan untuk mengelus2 dada atau menguras ekstra emosi🙂

    Sekedar sharing saja, saat aku memberikan no tlpn/email ke mhs, ada banyak wanti-wanti nya disana dan itu benar2 kusampaikan dengan ekspresi serius (di bold, italic, underline, font siza 20:) ), bahwa : jika menghubungi tolong pada jam kerja, menggunakan kalimat yang baik dan menjelaskan dari siapa, kelas berapa, dan tujuannya apa, jika tidak, mohon maaf sms atau tlpn tsb tidak akan ditanggapi, dan sptnya cukup efektif🙂

    Kesimpulan akhirku, ternyata mendidik itu lebih susah daripada sekedar mengajar🙂

    Selamat Mendidik ………..

  2. Hmm, punya pengalaman hampir sama kayak gitu. Dibales gak di bales, aku mah tergantung apa yang ditanyain..klo masih berkaitan dgn matkul, tetap aku bales🙂 Tp emang harus liat2 mahasiswanya jg, klo cara nanyanya gak sopan, JUST IGNORE IT!!😀 Alhamdulillah, sejauh ini yg sms msh dlm batas sopan..Mungkin karena liat akunya yg rada jutek jg kali, hahahaha….

  3. hmmm… kalian berdua beruntung skali, sebenernya di kelas udah kusampaikan seperti saran ipit, tapi mungkin kurang “sangar” ekspresi waktu menyampaikannya (sepertinya sudah serius waktu itu).

    Klo soal sopan gak sopan jangan ditanya, sebenernya ada satu sms teraneh yg aku gak tampilin di atas (karena ga tau harus gimana ngomentarinya), singkat aja:

    “Pak, u r my guardian a**el”

    wuakakaka, serius! ada yg gitu, gak pake identitas (semoga sekedar salah nomor) paraaaaah paraaaah….

    ini ga tau harus pasang reaksi gimana, antara ge er, elus2 dada, cengar cengir dan sebenernya dongkol juga, kehabisan ekspresi lah pokoknya…

  4. Ahahahahaha….
    Setelah beberapa hari, baru keingat,
    perasaan pernah jugak diceritain ma maya,dikid mirip ama kondisi yang paliiiinnggg akhir.
    kalo mau tau tanya maya ajah kak.pas presentasi tubes tepatnya.
    tapi kayaknya maya juga dah lupa deh, masalahnya kan dah setaun-an…

    Daaannn…kenapa sampai detik ini gak ada mahasiswa rz yang sms jugak ampe sekarang ya….padahal nomor saiah kan telah disebarluaskan secara sangat bebas tanpa embel2 apapun…
    hmmm…sepertinya emang ada perbedaan target pasar eeaaaa…..

  5. ooo, maya gak pernah cerita tuh.

    tunggu aja za, klo nomormu udah disebarluaskan, kayaknya bentar lagi juga km akan dapet sms sms ajaib kek gitu😀

  6. Hmm… baiklah..
    besok-besok kalo mau tanya pak wahyu lewat email aja kalau begitu.
    hehe..
    kalo perlu banget baru sms pake

    NIM
    Nama
    Kelas

    hehehehehe…
    hindari kata2 alay, tulisan gede kecil, apalagi disingkat se singkat-singkatnya..

    Tapi Pak, dulu kan beda sama sekarang.
    kita2 aja yang Kerja Praktek, disarankan cari dosen pembimbing yg bisa smsan, chatting2an, email2an kapan saja.

    ” Bukankah pendidikan bukan cuma pengen bikin orang jadi pinter? Bukankah pendidikan juga bertujuan membuat kita menjadi kaum yang ’terpelajar’ alias ‘ber-attitude‘ alias ‘tahu sopan santun’, (whatever you call it) ? Kalo begini kondisinya, jangan2 pendidikan di negeri kita malah jadi bahan tertawaan dunia internasional. Naudzubillah ”

    kalo masalah attitude, saya akan lebih terganggu sama perilaku mahasiswa dikelas dari pada sekedar sms. apalagi kalo dosen yg ngajar itu dosen yg nrimo. mau berisik, ngga merhatiin, ngobrol dengan cueknya, dosennya nrimo-nrimo aja. duh, ngga tega padahal kalo ngeliat gitu.

    1. Hahaha… aku disindir si Ebi nih ceritanya

      Iya sih bi, jaman udah berubah, padahal kita cuma beda berapa tahun ya? hmmm klo gak salah mah cuma beda 5-6 tahun, hehehe. Jaman saya kuliah dulu klo ada mahasiswa yg kurang ajar di kelas ama dosennya bisa langsung nilainya ngedrop jadi E lho, tapi saya kok gak tega ya ngelakuin hal itu? wakakaka….

      Kata dosen2 yg udah berpengalaman sih, gak tega itu karena masih muda, nanti lama2 seiring pengalaman yg terus bertambah juga bisa semakin tegas kok, dan aku terus berusaha untuk bisa jadi dosen yg baik, gak killer tapi gak murahan juga, doain aja ya bi dan boleh dicek ke kelas yg saya ajar semester ini, betapa WHY sekarang sudah tidak mudah dilobi seperti dulu, hahahahaha😀

    1. kalo gitu nanti kapan2 saya bikin posting lagi judulnya “Chatting dengan Mahasiswa” wuakakaka…

  7. hahhahahahaha

    saya jg dulu pernah terjangkiti virus alay(kalo sekarang diingat2 jijaybajay jadinya)
    tapi nda sampai segitunya kalo sms dosen. Kadang malah bingung kalo mohubungi dosen, kadang mikir2 dulu pilih sms atau telepon. 😀

    oiya, request kak, sekalian kita bahas, kalo ada perlu, mending mahasiswa telepon atau sms dosen. soalnya kadang bikin bingung, antara milih sms atau nelpon takutnya dibilang nda sopan

    1. hmm.. ngerasa gak pernah ngirim sms kek gitu ke saya? hahaha… seinget saya sih gak lah ya🙂

      oks, link ke blgmu saya dipasang di blogroll ya🙂

    1. bagus, jangan coba2 ya… hahahaha…

      sama dengan delfi link km saya pasang di blogroll ya, btw Salman Al Farisi kan ya? di blogroll saya wajib pasang nama asli bukan nama beken, biar ga disangka teroris, wkwkwk…😛

  8. Hyaaa, baru tau kalo bapak punya blog.. Hahaha..
    Pas baca posting bapak yang ini, saya langsung merasa Herman dan terKaget-kaget.. masa ada sih mahasiswa yg segitunya.. hahahahah.. Kacau juga yah?? Untung seumur hidup saya belajar di kampus baru sekali SMS dosen, dan itu juga pake bahasa super formal..😀

    sekalian ah mo tukeran link blog.. walau beda provider, ceilah.. saya pasang blog bapak di blogroll.. hihi..

    http://dumbworld89.blogspot.com

    thx pak, sukses selalu..

    1. setuju banget! ayo kita usulkan mata kuliah itu, intinya mata kuliah etika lah, apapun namanya, ntar yg jadi koordinatornya TFN ya, wkwkwkwk…

  9. muahahahaha…. iya pak, banyak mhs saya yang juga sms gitu, heu heu heu… tapi juga jarang saya balas… biar besok-besok mereka mikir 2x buat sms yang agak aneh dan gak sopan😀

  10. Kisah yang inspiratif…kayannya bisa dijadiin sebuah buku fenomena yang bakal booming di Politeknik Telkom. Kisah Inspiratif yang menggelitik..begitulah mahasiswa Politeknik Telkom..Mantap mas wahyu sharingnya..bisa ngakak pagi-pagi baca komentnya mas wahyu hahahah

  11. Resiko Yu, klo usia qta ma mahasiswa g terpaut jauh, senasib deh, lebih sebal lgi klo qta lgi seneng2 terima sms dr mahasiswa…
    yah salah satu solusi buat q, satu nomor aja yg d ketahui mahasiswa, no laen buat kel dan temen2 dekat. plg kerja ya q matiin hp, besok pagi bru q baca sms mereka (meski kbanyakan aneh2 seh bahsanya, suka g ngerti ngomong apa)

  12. haha.. kocak2.. jujur vanie baca postingan pak WHY ini before vanie menjadi dosen… pas masih menjadi squad nya admin jurusan….
    sempet aneh juga sih dulu, but sekarang pas vanie jadi dosen, vanie nemuin juga mhs yang rada aneh,. bukan dari segi sms si pak, but, sepertinya setiap sms saya yang sopaaaaaaaan banget (entah kata maaf ada berapa kali di sms vani), tapi beberapa mhs membalas sms vanie dengan isi sms yang alakadarnya … jadi krik krik… haaha….
    ada juga yang pake tanda seru tiga kali (‘!!!’) pas nanyain slide .. saya ngerasa sedang di marahin oleh mhs saya…

    hmm.. kayaknya kalo cerita2 dosen dikumpulin bakalan jadi buku La Tahzan for Dosen or Diary Dodol seorang Dosen hahahah

    1. hahaha… sms mahasiswa yang pake tanda seru gitu juga pernah aku alamin van, emang bener, rasanya kayak dimarahin sama mahasiswa, wkwkwkw…

  13. Assalamualaikum kakak wahyu -sopan gak yah manggil kakak? terlalu muda rasanya kalo dipnggil bapak😀
    aku baru nemu blognya kak wahyu nih, tulisannya bagus-bagus, dan yg ini mudah-mudahn bisa bikin mahasiswa lbh memperhatikan lagi cara smsnya.
    good luck ya, semoga makin banyak yg baca blognya dan bsa jd inspirasi🙂

    1. Wa alaikum salam wr wb

      Bahan inspirasi? Aamiiiiin…

      Terima kasih Nidha🙂 semoga sukses dan lancar PA-nya (klo ga salah semester ini udah ambil PA kan ya?) Amiiiiin

  14. ya begitulah pak mhs jaman sekarang
    terkadang suka heboh sendiri
    mungkin pas kecil meraka dilepas begitu aja
    jadi pas dewasanya agak liar sedikit pak
    tapi setidaknya buat bahan tertawa juga asik pak

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s