Me & Mak Lon

mak lon
mak lon

Tadi pagi seperti biasa si Mak Lon ngetok2 pinto kosan jam 6, emang tiap selasa kamis n sabtu beliau dateng buat ngambil pakaian kotor n nganterin yg udah bersih dicuci. Ngomong2 tentang Mak Lon, aku dah jadi customernya sejak semester 3, waktu masih warga baru di kosan lama, kira2 awal tahun 2003, kalo dihitung2 sih udah 5 tahun lebih, wew… lama juga yak? (Update 221210:  Sekarang sudah akhir tahun 2010, artinya aku sudah jadi customer si Mak Lon selama lebih  dari 7 tahun, sejak di kosan lama, pindah ke kosan baru sampai sekarang aku menempati rumah sendiri. Pelanggan setia, he3…)

Sebenernya, dari sisi serpis sih si Mak Lon ini biasa aja, nothing special, mengecewakan juga gak, baju lumayan bersih, wangi n setrikaannya rapi. Yg bikin aku setia jadi customer si Mak Lon ini justru kejujurannya. Mulai duit 1000 ampe 50000 yg ketinggalan di kantong kemeja, flashdisk dan entah berapa banyak barang lagi s4 keselip di pakaian kotor, semuanya dibalikin. Trus mungkin karena udah kenal lama, si Mak Lon ini suka curhat sama aku, mulai tentang anaknya yg susah dapet kerja, ibunya yg sakit kemudian meninggal, customer2nya yg lain (oops, tapi bukan ngegosip lho) dan topik2 lain walopun cuma sepintas lalu sambil ngambil pakaian kotor.

Tapi pagi ini kehadirannya di kosan memberiku pelajaran baru. Seperti biasa, tiap awal bulan, tiba saatnya Mak Lon buat ‘gajian’. Untuk serpisnya, Mak Lon mendapat upah hanya 40 rebu sebulan (bayangkan sodara2, nyuciin pakaian kotor orang laen, anak bukan, sodara bukan cuma dihargain 40 rebu). Dan saat beliau menerima uang itu, mukanya asli sumringah, ucapan terima kasih berulang2 keluar dari bibirnya yg terus tersenyum.

Dan lalu aku teringat. Selama ini aku hanya melihat ke atas, ke temen yg udah jadi dokter, temen yg gajinya 6 juta sebulan, temen yg dikirim kuliah ke luar negeri, temen yg udah sukses jadi distributor pupuk, temen yg baru beli honda jazz, dan banyak lagi temen2 yg menurut pandanganku ‘bikin iri’, he3… padahal jarang2 juga ketemu ma mereka.

Aku lupa liat ke bawah, ke Mak Lon yg 3 kali seminggu kutemui selama 5 tahun lebih ini.

Saat aku kurang puas dengan gajiku yg menurutku sangat sangat minim, Mak Lon cuma menerima upah sebesar 40 ribu per bulan, padahal sebagai karyawan kontrak sebuah BUMN aku sendiri mendapatkan 40 kali lipat upah si Mak Lon per bulan (*update 221210: Sekarang aku sudah tidak bekerja di BUMN itu. Alhamdulillah, sejak ngajar, aku dapat rejeki yang jauh lebih lapang, bisa membiayai kuliah S2 dan untuk kebutuhan hidup sehari-hari plus sedikit nabung…)

Saat aku dengan tidak sabar menanti kapan dapet gaji sebesar gaji temen2, Mak Lon cuma menaikkan tarif serpisnya 15 ribu rupiah selama 5 tahun! (Tahun 2003 dulu upah si Mak Lon cuma 25 ribu sebulan)

Saat aku sibuk membanding2kan diriku dengan teman2ku yg sudah punya jabatan wah, kerja di perusahaan wah dengan gaji wah, si Mak Lon harus bekerja keras menekuni pekerjaan yg meskipun halal namun –maaf– masih sering dipandang sebelah mata.

Astaghfirullah… capek rasanya leher ini lihat ke atas terus, tapi mata ini rasanya susah berpaling dan setan gak pernah bosan2nya membisikkan:

  1. ‘Yu, liat tuh si Fulan, orangtuanya pasti bangga ya, dia kan kerja di situ…’
  2. ‘Ya ampun DJ, ko tau tidak berapa gajinya itu Fulan? astaga, 4 kali lipat gajimu nah! jauh skali ko ketinggalan ces, jauuuuuuh…’
  3. ‘Why, kamu tuh kalah apa sih dari dia? kayaknya pinteran kamu deh, dia itu kok beruntung terus ya? sekarang dia kerja di sana tuh, jangan tanya gajinya bo, pokoknya kaya raya deh dia…’

Owhhhh Hnnnooooooooo! Pergi kau setan! Pergiiiiiiii!

7 thoughts on “Me & Mak Lon

  1. he he he, sama dong dj dengan yang aku rasakan, kalo denger cerita sukses temen2 kita, rasanya gak akan habis2nya kepala untuk melihat ke atas, hati2 jangan sampe “patah leher”😛 , Aku juga sering merasa iri terhadap cerita kesuksesan orang lain, si A dah kerja disini lah, si B gajinya segitu/perbulan lah, si C dapet proyek apalah, tapi aku yakin Alloh itu maha adil, mungkin belum saatnya kita mendapat rejeki seperti itu, ato mungkin ada mudharatnya kalau kita mendapatkannya, jadi karena Alloh masih sayang kepada kita, maka kita belum/tidak diberikan. Setiap orang juga mempunyai masalahnya masing-masing, hanya sudut pandang kita saja yang berbeda. Masalahnya dari sisi A, tetapi kita memandangnya dari sisi B yang justru itu merupakan kelebihan dia dan kekurangan kita. Kita hanya berkewajiban untuk berusaha, selebihnya hanya tinggal diserahkan kepada Alloh, dan tetap bersyukur atas semua yang telah kita miliki. Bukan bermaksud untuk menggurui loh dj, ini juga sebagai penguat hatiku kok dj🙂

  2. pakacelom & vanma : huhuhuhu… -ngangguk2 denger nasehat dari temen2- hix3… sob… sob… -nangis bombay mode ON-

  3. liat tu ya k depan dj.. jgn k atas, ntar tengleng kpalanya😀
    tetep berpikiran positif!
    pesen dr sodara yg udah sukses skrng.. hehe

    lulus.. lulus dl ah..

  4. G tlalu penting apa yg kita dapet. Terlalu sering menghitung “pendapatan” diri apalagi membanding2kan dgn laen, cmn bs bikin cape’ dan buang2 waktu. Suer deh..😀. Tp, klo sering menghitung seberapa besar tlah kita beri pada orang laen, justru hasilnya SEMANGAT. Pemacu agar trus manfaat bwt keluarga dan orang laen.

    Ukuran keberhasilanpun, tentu beda2.. Tergantung isi kepala kita sj dalam menilai bagemana definisi “sukses” itu..

    Btw, ..mudah2an bukanja’ termasuk Setan itu, krn yg panggil ki DJ kan, cmn bbrp ji. One of them kan deen..:p

    Barusanka’ kesini, ternyata kerja meki’ di’.. Tawwa.. kangenku mo sama kalian2..🙂

    Smoga berkah trus nah bro..^_^

  5. galz: amiiiin amiiin, mudah2an gal cepet2 lulus n sukses, trus kita ketemuan deh sebagai orang yg sama2 sukses. amiiin🙂

    deen: uhuhuhu, iye puank, mengena skali nasehat ta’, insya Allah mulai skrang mulai tommi se kurangi itu hitung2 ‘berapa se dapat’ n mulai berusaha memperbanyak berbagi dgn orang2. Doakan ka puank…
    Btw, tenang maki, bukan ji qta yg jadi setannya, itu ji setan yg ikut2an panggil2 ka dj, he3…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s